Koma untuk diabetes. Bagaimana menjadi?

Koma dalam diabetes adalah salah satu komplikasi penyakit yang paling serius. Ia berkembang akibat gangguan metabolik atau kekurangan insulin, mutlak atau relatif. Bezakan antara koma hipoglikemik dan hiperglikemik.

Koma hipoglikemik pada diabetes

Ia berlaku dengan penurunan kepekatan glukosa yang tajam dalam darah (hingga 2-1 mmol / l). Faktor-faktor risiko:

  • pelanggaran diet terapeutik;
  • berlebihan insulin;
  • tumor hormon (insulinoma);
  • aktiviti fizikal yang sengit.

Koma hipoglikemik menampakkan dirinya dengan sangat cepat. Gejala pertama - dalam masa setengah jam selepas tindakan faktor yang memprovokasi.

Tanda-tanda meningkat:

  • kelaparan teruk;
  • kelemahan umum;
  • berpeluh berlebihan;
  • kulit pucat basah;
  • otot yang tegang;
  • refleks tendon yang kuat, kejang klonik dan tonik;
  • murid diluaskan;
  • kekurangan mental, halusinasi;
  • kehilangan kesedaran (tekanan darah, pernafasan dan nadi tetap dalam had normal).

Pertolongan cemas untuk koma

Apabila tanda-tanda pertama koma hipoglikemik muncul pada pesakit diabetes mellitus, perlu melakukan tindakan berikut:

  • berikan glukosa dalam bentuk apa pun (teh manis, gula-gula, gula); jika mangsa tidak dapat mengambil glukosa secara bebas, anda perlu membuka giginya dan meletakkan sesuatu yang manis di bawah lidah;
  • untuk melindungi pesakit, memanaskan kaki;
  • panggil ambulans.

. Kesalahan berbahaya adalah klasifikasi koma hipoglikemik sebagai hiperglikemik. Sekiranya insulin diberikan sebagai hasil penilaian yang salah, pesakit mungkin akan mati. Oleh itu, dalam praktik klinikal, sukar untuk menentukan siapa yang dianggap sebagai hipoglikemik.

Terapi intensif

Pesakit segera disuntik dengan larutan glukosa intravena. Menurut petunjuk, adrenalin, asid askorbik, glukagon, hidrokortison digunakan. Untuk mengelakkan edema serebrum, infus mannitol intravena (20%) dan pengudaraan mekanikal dilakukan dalam mod hiperventilasi..

Koma hiperglikemik pada diabetes

Ia berkembang secara beransur-ansur dalam jangka masa satu setengah hingga dua minggu. Tahap glukosa darah meningkat. Kadang kala kepekatannya mencapai 55 mmol / l.

  • kelesuan dan mengantuk;
  • sakit kepala dan tinitus;
  • kehilangan kesedaran;
  • kulit kering dan membran mukus, pucat sederhana atau hiperemia;
  • bau aseton dari mulut;
  • bola mata yang tenggelam;
  • nadi cepat;
  • tekanan darah rendah;
  • kekejangan, aktiviti refleks berlebihan;
  • poliuria;
  • kegagalan pernafasan.

Punca koma hiperglikemik:

  • pelanggaran diet (pengambilan makanan berlemak dan karbohidrat yang berlebihan);
  • dos insulin yang tidak mencukupi.

Jenis koma dalam diabetes:

  • ketoasidotik;
  • hiperosmolar bukan ketoasidotik;
  • asidemia laktik.

Keadaan koma hiperglikemik memerlukan rawatan perubatan segera. Oleh itu, anda tidak perlu melakukan apa-apa sendiri.

Terapi intensif

Insulin bertindak pendek diberikan segera kepada pesakit, kerana bentuk ini lebih mudah dikendalikan. Selalunya, ubat diberikan secara intravena menggunakan dispenser tetes di bawah kawalan tahap glukosa darah. Kelajuan - 6-10 PIECES / jam.

Dosis pertama insulin (bergantung pada tahap hiperglikemia) meningkat kepada 20 unit. Selepas itu, jumlahnya dikurangkan sehingga kepekatan glukosa menurun secara beransur-ansur, sebanyak 3-4 mmol per jam. Pembetulan dilakukan sehingga tahap glukosa 8-10 mmol / l.

Akibat koma pada diabetes

Sekiranya pada waktunya untuk melakukan langkah-langkah terapi, menangkap tanda-tanda awal koma, maka kesedaran yang terganggu dapat dielakkan. Jika tidak, koma membawa kepada edema serebrum. Pesakit mungkin mati. Bilangan kematian - 10% daripada jumlah kom.

Artikel serupa

Gambar galeri dengan kapsyen: Kadar gula darah

Koma dalam diabetes dan akibatnya

Dengan koma diabetes bermaksud keadaan diabetes yang rumit, tanda-tandanya adalah kehilangan kesedaran, gangguan fungsi otak, dan juga kegagalan organ lain.

Sekiranya tidak ada terapi kecemasan, kesan koma gula boleh membawa maut..

Terhadap latar belakang gangguan metabolik, terdapat kegagalan semua sistem penting.

Punca Koma Diabetes

Apa-apa jenis koma berkembang kerana tahap insulin yang tidak betul. Ini membawa kepada pembaziran asid lemak yang cepat dan pembentukan produk yang belum melalui tahap pengoksidaan. Acidosis, yang merupakan pengoksidaan darah yang berbahaya, berlaku..

Tahap kritikal penunjuk glukosa darah adalah 2.8 mmol / l, jika pengukuran dilakukan pada waktu perut kosong. 3-4 jam selepas makan, kepekatan gula di bawah 2.2 mmol / L dianggap kritikal..

Sekiranya pesakit diabetes didiagnosis dengan kadar peningkatan yang berterusan, maka keadaan kritikal boleh berlaku dengan bilangan yang lebih tinggi.

Penyebab yang paling biasa dari permulaan tidak sedar yang disebabkan oleh tahap glukosa darah yang tidak stabil:

  • Overdosis insulin dianggap sebagai penyebab koma yang paling biasa,
  • mabuk alkohol, dikontraindikasikan untuk pesakit yang menderita diabetes,
  • lebihan persediaan yang mengandungi gula dan turunan gula,
  • pemburukan penyakit kronik, serta diagnosis penyakit akut baru yang mempengaruhi keadaan sistem vaskular,
  • terlalu tajam perubahan gaya hidup, yang terdiri dari peningkatan aktiviti fizikal, pembatasan pengambilan makanan jika tidak ada penyesuaian dos insulin.

Penyebab utama koma pada diabetes bukanlah peningkatan derivatif gula yang tajam, iaitu pengumpulan lemak yang menunjukkan tindak balas asid dalam badan.

Klasifikasi Koma Diabetes

Dalam perubatan, terdapat beberapa jenis koma, disebabkan oleh proses tubuh akibat pelanggaran.

Yang terakhir berlaku akibat kesan negatif gula darah tinggi dan kegagalan organ. Setiap koma dibezakan oleh gejala, dinamika perkembangan dan mekanisme perkembangannya..

Hipoglikemik

Ia dicirikan oleh kemajuan keadaan kejutan yang pesat. Sebab utama adalah penurunan gula darah, dengan latar belakang jumlah insulin meningkat.

Terdapat faktor yang memprovokasi penampilan varian hipoglikemik:

  • penolakan makanan yang lama,
  • tahap insulin darah yang berlebihan,
  • kecederaan mental,
  • senaman berlebihan,
  • penyakit berjangkit akut,
  • makanan kaya karbohidrat terhad,
  • penderaan alkohol.

Perkembangan koma spesies hipoglikemik disebabkan oleh kekurangan glukosa yang menyuburkan sel. Terdapat 5 peringkat koma, masing-masing memperburuk keadaan pesakit:

  • Pertama, ketika sakit kepala, kegembiraan saraf, takikardia dan rasa lapar yang berterusan muncul. Keadaan ini disebabkan oleh kelaparan sel otak yang teruk yang tidak menerima oksigen yang mereka perlukan.
  • Ke-2, di mana berpeluh, aktiviti berlebihan, dan juga kekurangan kecukupan tingkah laku kemungkinan.
  • Tahap 3 dicirikan oleh kejang, murid yang melebar dan tanda-tanda hipertensi.
  • Tahap ke-4 dicirikan sebagai permulaan koma, di mana terdapat kehilangan kesedaran, irama jantung dipercepat, kelembapan kulit muncul.
  • Untuk peringkat ke-5, gangguan irama jantung, penurunan nada otot dan penurunan tekanan adalah ciri.

Sangat sukar untuk menarik pesakit pada koma hipoglikemik tahap 5.

Hiperglikemik

Kami memerlukan masa kira-kira 2 minggu untuk mengembangkan proses patologi seperti ini, yang membolehkan kita membincangkan tentang koma yang perlahan. Jumlah insulin dikurangkan, terdapat batasan pemakanan glukosa sel.

Ciri-ciri yang disertakan dengan koma hiperglikemik:

  • ketidakseimbangan air,
  • kekurangan kekuatan dan tenaga,
  • pemecahan lemak yang meningkatkan jumlah jenis keton,
  • disfungsi perkumuhan,
  • pembekuan darah meningkat,
  • pembentukan penghalang hormon pengeluaran insulin.

Sebab utama penampilan adalah dos insulin yang salah kerana diagnosis penyakit yang salah. Fenomena ini juga akan berlaku sekiranya diet rendah karbohidrat tidak diikuti..

Adalah mungkin untuk menentukan koma yang akan datang dengan kekeringan kulit yang berlebihan, adanya bau aseton, kehadiran pernafasan yang bising pada pesakit, disertai dengan kencing yang tidak disengajakan dan murid yang melebar.

Ketoasidotik

Selalunya, koma jenis ini berlaku dengan kekurangan insulin, akibatnya penampilan badan keton diperhatikan. Pemecahan lemak berlaku akibat kekurangan nutrien sel glukosa. Badan keton, sebagai produk pembusukan, menyebabkan bau aseton dalam diabetes, darah menebal, membawa bahaya trombosis.

Faktor utama yang membawa kepada ketoasidotik koma diabetes:

  • dos insulin yang dikira secara tidak betul,
  • pengesanan diabetes peringkat akhir,
  • minum alkohol,
  • rejimen rawatan yang tidak betul dengan ubat yang tidak sesuai,
  • situasi tertekan, trauma psikologi,
  • penyakit vaskular,
  • kerja berlebihan,
  • luka berjangkit,
  • kehamilan,
  • pembedahan sebelumnya.

Koma ketoasidotik sering disertai oleh gangguan usus, serta gangguan mental..

Koma hyperlactocidemic

Koma jenis ini diperoleh hasil daripada pengumpulan asid laktik. Ia terkumpul kerana jumlah glukosa yang banyak kerana kepekatan minimum insulin.

Dalam tubuh yang sihat, hati memproses asid jenis ini, namun, pada diabetes mellitus, pelanggaran fungsi organ ini diperhatikan.

Faktor utama yang menyebabkan koma:

  • pengambilan alkohol,
  • infarksi miokardium,
  • kehadiran pendarahan,
  • luka berjangkit,
  • penyakit buah pinggang dan kegagalan hati.

Bau aseton dengan koma ini tidak ada, kerana pengeluaran badan keton tidak berlaku. Walau bagaimanapun, gejala berikut diperhatikan:

  • pesakit rave,
  • tekanan menurun, sakit otot terasa,
  • penurunan suhu badan dan kelesuan,
  • masalah pencernaan dan otot jantung.

Koma jenis ini juga memerlukan campur tangan perubatan segera, jika tidak, ada bahaya kematian.

Pertolongan cemas

Pertolongan cemas adalah panggilan segera doktor ambulans. Dalam kes ini, menyuntik insulin ke diabetes adalah dilarang, kerana jenis koma tidak diketahui. Insulin yang berlebihan dalam beberapa jenis koma boleh menyebabkan akibat yang tidak dapat dipulihkan bagi pesakit..

Pesakit mesti diletakkan di sisinya untuk memastikan pernafasan normal. Kedudukan badan ini akan menyelamatkan diri daripada risiko tersedak dengan muntah, dan juga mengelakkan lidah jatuh..

Tindakan berikut mungkin dilakukan sebagai pertolongan cemas:

  • mengukur tahap insulin di dalam badan,
  • sokongan pesakit yang sedar,
  • ujian tekanan dan degupan jantung,
  • membersihkan saluran pernafasan dari kemungkinan pengumpulan muntah di dalamnya,
  • perhatian kepada keadaan umum pesakit diabetes.

Lebih banyak maklumat mengenai keadaan pesakit dapat diperoleh sebelum ketibaan ambulans, semakin cepat doktor dapat mengumpulkan sejarah koma.

Kesimpulan dari koma di klinik

Bantuan untuk pesakit kencing manis yang mengalami koma diberikan oleh kakitangan perubatan secara langsung di dinding klinik hospital. Menggunakan kajian mengenai komposisi air kencing dan darah, jenis koma dan tahap glukosa ditentukan. Bergantung pada diagnosis, doktor membuat rejimen rawatan.

Biasanya, algoritma untuk menghilangkan diabetes dari koma merangkumi tindakan berikut:

  • pengembalian keseimbangan asid dan alkali,
  • pengorganisasian kerja otot jantung yang mencukupi,
  • menghentikan risiko pembekuan darah kerana pembekuan darah,
  • rujuk pemulihan insulin,
  • penyahhidratan berbahaya berhenti,
  • pengisian semula kalium, yang hilang semasa koma,
  • pampasan glukosa tinggi.

Biasanya pelbagai aktiviti dijalankan yang membolehkan anda menghilangkan diabetes secara koma secara beransur-ansur.

Ramalan

Permulaan koma diabetes biasanya disebabkan oleh ketidakpatuhan pesakit terhadap preskripsi doktor. Penting untuk memerhatikan dos ubat yang betul, prinsip pemakanan diet dan menjalani gaya hidup sihat.

Tanda-tanda krisis diabetes berkembang secara beransur-ansur. Sebelum pesakit jatuh koma, pelbagai tanda keadaannya akan bertambah buruk.

Sekiranya rawatan perubatan diberikan tepat pada waktunya, prognosis untuk pemulihan pesakit setelah koma terasa selesa.

Sekiranya tiada rawatan tepat pada masanya, terdapat risiko kematian yang tinggi.

Kesan

Koma dalam diabetes boleh membawa beberapa akibat. Ia berlaku paling kerap dengan rawatan perubatan lewat.

Akibat dan komplikasi termasuk:

  • proses patologi hepatik,
  • demensia akibat kerosakan sel pada kawasan otak,
  • aritmia dan serangan jantung,
  • kegagalan buah pinggang.

Dengan koma diabetes, kiraannya mengikut masa. Semakin cepat rawatan pesakit diberikan, semakin tinggi peluang pemulihan awal.

Koma diabetes

Koma diabetes adalah keadaan yang sangat berbahaya yang berkembang dengan latar belakang diabetes mellitus. Sekiranya perkembangannya dalam tubuh manusia, proses metabolik terganggu. Keadaan ini tidak hanya mengancam kesihatan tetapi juga kehidupan pesakit..

Koma diabetes boleh berkembang kerana penurunan atau peningkatan kadar gula darah yang kuat. Keadaan patologi seperti itu boleh berlaku baik untuk diabetes yang bergantung kepada insulin dan juga dengan diabetes yang tidak bergantung kepada insulin. Pertolongan cemas untuk koma diabetes harus diberikan segera, kerana orang itu menunjukkan tanda-tanda pertama perkembangannya.

Varieti

Koma diabetes adalah dari jenis berikut:

  • ketoasidotik;
  • hiperosmolar;
  • asididetik laktik;
  • hipoglikemik.

Etiologi

Punca perkembangan dalam setiap jenis koma adalah berbeza. Jadi, penyebab perkembangan koma hiperosmolar adalah peningkatan kepekatan gula yang cepat dalam aliran darah dengan latar belakang dehidrasi. Pelbagai ini adalah komplikasi diabetes jenis 2..

Sebab perkembangan koma ketoasidotik adalah pengumpulan asid yang disebut keton dalam tubuh manusia. Bahan-bahan ini adalah produk metabolisme asid lemak, dan ia dihasilkan dalam kekurangan insulin. Koma jenis ini berkembang dengan diabetes jenis 1..

Koma asid laktik adalah komplikasi diabetes yang paling serius, yang berlanjutan dengan latar belakang penyakit jantung, paru-paru, dan hati. Ia juga boleh berkembang jika pesakit menderita alkoholisme kronik..

Sebab perkembangan koma hipoglikemik adalah penurunan tajam dalam kepekatan gula dalam aliran darah. Keadaan ini sering berlaku dengan diabetes jenis 1. Sebab menurunkan gula adalah pengambilan makanan yang tidak sesuai atau terlalu banyak insulin..

Simptomologi

Setiap jenis koma mempunyai simptom tersendiri. Penting untuk mengetahui semuanya, supaya apabila tanda-tanda pertama muncul, segera mula memberi rawatan kecemasan kepada pesakit. Penundaan boleh mengorbankan nyawanya.

Tanda-tanda koma hiperosmolar:

  • kekeringan teruk;
  • fungsi pertuturan terjejas;
  • terencat akal;
  • mengantuk;
  • dahaga;
  • beberapa hari sebelum permulaan koma, pesakit mempunyai kelemahan dan poliuria;
  • halusinasi;
  • nada otot meningkat;
  • sawan mungkin berlaku;
  • areflexia. Tanda ciri perkembangan koma. Orang yang sakit mungkin kekurangan refleks.

Tanda-tanda koma ketoasidotik muncul pada pesakit secara beransur-ansur. Selalunya memakan masa beberapa hari. Tetapi dalam kes ini, aliran lambat "di tangan" kepada doktor, kerana sebelum permulaan koma ada masa untuk mengenal pasti gejala yang muncul dan melakukan rawatan penuh.

Gejala prekoma jenis ini:

  • pening dan muntah;
  • poliuria;
  • dahaga;
  • kelemahan;
  • mengantuk.

Ketika pesakit bertambah teruk, klinik ini dilengkapi dengan gejala:

  • pernafasan menjadi dalam dan sangat bising;
  • muntah teruk
  • sakit akut di perut, tidak mempunyai penyetempatan yang jelas;
  • terencat akal;
  • gejala khas koma jenis ini adalah munculnya bau aseton dari mulut;
  • kesedaran terjejas.

Tidak seperti koma ketoasidotik, asidemia laktik berkembang pesat. Klinik ini ditunjukkan terutamanya oleh keruntuhan vaskular. Gejala berikut juga berlaku:

  • kelemahan yang berkembang pesat;
  • pening dan muntah;
  • anoreksia;
  • sakit di bahagian perut;
  • riang;
  • kesedaran terjejas.

Gejala koma hipoglikemik:

  • gegaran;
  • ketakutan;
  • kegelisahan teruk;
  • peningkatan berpeluh;
  • kelemahan umum;
  • rasa lapar yang kuat;
  • kekejangan
  • kehilangan kesedaran.

Harbingers koma diabetes pada kanak-kanak:

  • mengantuk;
  • sakit kepala dengan tahap intensiti yang berbeza-beza;
  • pening dan muntah;
  • penurunan selera makan sehingga ketiadaannya sepenuhnya;
  • dahaga yang kuat;
  • poliuria;
  • lidah dan bibir kering.

Sekiranya rawatan kecemasan tidak diberikan, maka pernafasan anak akan menjadi dalam dan bising, tekanan darah secara beransur-ansur akan menurun, degupan jantung akan meningkat, keanjalan kulit akan menurun dan koma akan datang..

Penjagaan kecemasan untuk koma diabetes

Sekiranya anda mengetahui simptom koma diabetes, maka anda dapat mencegah perkembangannya pada waktunya. Penting, apabila berlaku, segera menghubungi ambulans dan memberi rawatan kecemasan untuk koma diabetes sendiri sebelum tiba. Taktik menolong dengan pelbagai jenis koma sedikit berbeza.

Bantu dengan koma hiperosmolar:

  • pesakit dipusingkan di sebelahnya;
  • awasi lidah supaya tidak jatuh;
  • menyediakan udara segar.

Sekiranya koma ketoasidotik, perlu segera menghubungi doktor, kerana tidak mungkin untuk mencegah keadaan ini sendiri. Sebelum kedatangannya, perlu memantau pernafasan dan degupan jantung mangsa dengan teliti. Langkah-langkah yang sama berlaku dalam kes perkembangan koma asid laktik.

Sekiranya terdapat tanda-tanda permulaan koma hipoglikemik, anda harus segera memberi pesakit gula atau membuat teh manis.

Langkah-langkah terapeutik

Rawatan patologi terdiri daripada empat peringkat:

  • pentadbiran insulin kecemasan;
  • normalisasi keseimbangan air dalam tubuh manusia;
  • normalisasi keseimbangan mineral dan elektrolit;
  • diagnosis dan rawatan penyakit yang betul yang menimbulkan koma.

Tujuan utama rawatan adalah untuk menormalkan tahap gula dalam aliran darah. Selanjutnya, perjalanan rawatan semestinya dilengkapi dengan terapi infus. Pesakit diberikan penyelesaian steril yang menghilangkan dehidrasi.

Rawatan patologi dijalankan hanya dalam keadaan pegun dan di bawah pengawasan ketat doktor. Penting untuk diingat bahawa ini adalah keadaan yang sangat berbahaya yang, tanpa rawatan yang tepat pada masanya dan boleh menyebabkan kematian. Oleh itu, selalunya terapi dijalankan dalam keadaan resusitasi.

Koma gula: akibat, tanda, sebab dan rawatan

Diabetes mellitus adalah penyakit kronik berbahaya yang dikaitkan dengan kerosakan fungsi pankreas dan, akibatnya, metabolisme glukosa yang tidak betul. Karbohidrat sederhana ini sangat penting untuk fungsi normal badan. Perubahan mendadak dalam kadar glukosa pada diabetes boleh menyebabkan keadaan seperti koma gula. Akibatnya dalam kes ini sangat berbahaya. Kekurangan terapi mengakibatkan kematian pesakit.

Apa itu penyakit??

Pertama sekali, perlu mengetahui apa itu koma gula. Seperti yang anda ketahui, kerja semua sistem organ (terutama otak) dikaitkan dengan pertukaran glukosa, yang merupakan sumber tenaga untuk sel. Tubuh pesakit diabetes lebih terdedah kepada turun naik gula dalam darah. Dan dalam kes ini, kita bercakap mengenai peningkatan mendadak dan penurunan glukosa yang cepat. Perubahan sedemikian penuh dengan akibat yang sangat negatif. Dan dalam beberapa kes, pesakit berhadapan dengan fenomena seperti koma gula.

Sehingga kini, terdapat empat jenis koma utama yang berkaitan dengan diabetes. Setiap bentuk mempunyai ciri tersendiri, yang mana anda harus membiasakannya..

Koma ketoasidotik

Terhadap latar belakang kekurangan insulin, perubahan mendasar berlaku di dalam badan. Proses metabolisme glukosa di hati dan otot tersekat, akibatnya tahap gula dalam darah meningkat dengan mendadak. Walau bagaimanapun, sel mengalami kekurangan tenaga. Untuk menormalkan metabolisme tenaga, badan mula aktif menguraikan lemak, yang membawa kepada pembentukan asid lemak bebas dengan pengoksidaan selanjutnya. Hasil sampingan dari tindak balas ini adalah badan keton - ini adalah aseton, beta-hidroksibutyrik dan asid asetoasetik.

Ketoasidosis adalah keadaan berbahaya, yang disertai dengan munculnya sakit kepala, kehausan berterusan, dan kelesuan yang semakin meningkat. Gejala patologi yang sangat ketara adalah nafas aseton yang tajam. Gejala lain termasuk hipotensi otot, penurunan tekanan darah, kulit kering dan membran mukus..

Perkembangan koma ketoasidotik biasanya dikaitkan dengan kekurangan suntikan insulin atau penggunaan ubat-ubatan yang kurang berkualiti / luput. Lebih-lebih lagi, kadang-kadang keperluan tubuh untuk insulin meningkat - ini diperhatikan semasa kehamilan, sekiranya berlaku kecederaan, operasi, penyakit berjangkit, serta dengan tekanan yang teruk, senaman fizikal, penggunaan diuretik jangka panjang dan glukokortikosteroid.

Koma hiperlaktasidemik: ciri dan akibatnya

Bentuk koma ini diperhatikan dengan hipoksia (kebuluran oksigen), berkembang dengan latar belakang kekurangan insulin. Dalam kes sedemikian, patologi disertai oleh pengumpulan asid laktik, yang membawa kepada perubahan komposisi kimia darah. Hasilnya adalah penyempitan saluran periferal, penurunan kontraktilitas dan kegembiraan miokardium.

Dalam kebanyakan kes, koma diabetes jenis ini dikaitkan dengan kegagalan jantung dan pernafasan, proses keradangan, dan jangkitan. Faktor risiko termasuk penyakit hati dan ginjal kronik, alkoholisme.

Koma hiperosmolar dan penyebabnya

Koma jenis ini dikaitkan dengan dehidrasi yang teruk, akibatnya perubahan osmolariti darah. Terdapat juga peningkatan ion glukosa, urea dan natrium. Patologi berkembang dengan perlahan - beberapa hari atau beberapa minggu mungkin berlalu antara permulaan gejala pertama dan kehilangan kesedaran.

Risiko menghidap koma hiperosmolar meningkat dengan kegagalan buah pinggang, kecederaan, luka bakar yang teruk, pendarahan, dan strok. Faktor risiko termasuk reaksi alergi, angin ahmar dan panas terik, penyakit berjangkit..

Kekeringan kadang-kadang adalah hasil penggunaan diuretik yang tidak terkawal, muntah teruk, atau cirit-birit yang berpanjangan. Sebab-sebabnya termasuk peraturan minum yang tidak betul, tinggal di kawasan dengan iklim yang panas.

Tanda-tanda koma hiperosmolar

Gejala pertama termasuk mengantuk dan kelemahan teruk, yang secara beransur-ansur meningkat. Kerana dehidrasi, pesakit mengalami kehausan. Kulit dan membran mukus menjadi kering, pengeluaran air kencing setiap hari berkurang.

Pada masa akan datang, pelbagai patologi neurologi muncul. Kadang-kadang kekejangan dan gangguan ucapan diperhatikan. Anda dapat melihat ciri pergerakan bola mata secara tidak sengaja.

Koma hipoglikemik dan penyebabnya

Koma hipoglikemik dicirikan oleh mekanisme perkembangan terbalik - komplikasi timbul kerana penurunan kadar glukosa darah yang tajam, yang disertai oleh kekurangan tenaga dan hipoksia otak.

Menurut statistik, selalunya koma seperti ini berlaku kerana sebab-sebab berikut:

  • terhadap overdosis ubat penurun gula atau insulin;
  • selepas pengenalan insulin, orang itu tidak makan, atau karbohidrat yang sangat diperlukan tidak ada dalam makanan;
  • kadang-kadang perkembangan koma boleh dikaitkan dengan keletihan fizikal, beban berat;
  • beberapa penyakit (misalnya, penurunan aktiviti kelenjar adrenal) juga boleh dikaitkan dengan senarai penyebabnya, dengan latar belakang kepekaan tisu terhadap insulin meningkat.

Patogenesis dan gejala hipoglikemia

Dengan latar belakang penurunan kadar gula menjadi 2,77-1,66 mmol / l, gejala yang sangat khas mula muncul. Seseorang mencatat peningkatan kelaparan. Gementar di tangan muncul, kulit menjadi pucat.

Terdapat penurunan aktiviti mental dan fizikal. Pelanggaran sistem saraf adalah mungkin, terutama tingkah laku yang tidak wajar, penampilan perasaan kegelisahan dan ketakutan, pencerobohan berlebihan, perubahan mood. Kekurangan glukosa disertai oleh takikardia dan tekanan darah tinggi..

Sekiranya tahap gula turun ke 1.38 mmol / L, pesakit biasanya kehilangan kesedaran. Dalam kes sedemikian, anda perlu membawa orang itu ke jabatan hospital secepat mungkin..

Langkah-langkah diagnostik

Untuk koma diabetes, gejala adalah ciri yang tidak akan disedari oleh doktor. Setelah memeriksa pesakit, pakar dapat menentukan keadaannya dan memberikan bantuan yang diperlukan. Walaupun begitu, diagnosis yang tepat adalah penting. Pertama sekali, analisis makmal dan biokimia darah, air kencing.

Dengan hipoglikemia, penurunan kadar gula dapat diperhatikan, dalam semua kes lain - peningkatannya menjadi 33 mmol / l atau lebih. Kehadiran badan keton, peningkatan osmolariti plasma, peningkatan tahap asid laktik dalam darah diambil kira. Dengan koma, kerja sistem saraf dan organ lain dinilai. Sekiranya komplikasi berlaku, terapi simptomatik diperlukan..

Koma gula: akibatnya

Malangnya, fenomena ini dianggap agak biasa. Mengapa koma gula berbahaya? Akibatnya mungkin berbeza. Keadaan ini disertai oleh kegagalan metabolik yang serius. Perencatan sistem saraf pusat. Koma boleh bertahan beberapa hari, bulan atau bahkan bertahun-tahun. Semakin lama pesakit berada dalam keadaan serupa, semakin tinggi kemungkinan timbulnya komplikasi seperti edema serebrum.

Dengan rawatan yang mencukupi, hasilnya biasanya cukup baik. Sebaliknya, edema serebrum boleh menyebabkan kerosakan ketara pada sistem saraf pusat dan, oleh itu, gangguan fungsi. Contohnya, sebilangan pesakit mengalami gangguan ingatan dan pertuturan, masalah dengan koordinasi. Senarai akibatnya boleh merangkumi patologi serius sistem kardiovaskular. Koma pada diabetes mellitus pada kanak-kanak kadang-kadang membawa kepada kelewatan perkembangan mental dan fizikal.

Malangnya, pesakit tidak selalu dapat pulih dari akibat koma. Inilah sebabnya mengapa perlu mengambil langkah berjaga-jaga..

Koma untuk diabetes: pertolongan cemas

Penderita diabetes, sebagai peraturan, diberi amaran mengenai kemungkinan mengembangkan koma dan membincangkan algoritma tindakan. Bagaimana jika pesakit menunjukkan tanda-tanda keadaan seperti koma gula? Akibatnya sangat berbahaya, jadi orang yang sakit perlu mengukur glukosa menggunakan glukometer. Sekiranya paras gula meningkat, anda perlu menyuntik insulin, jika diturunkan, makan gula-gula atau minum teh manis.

Sekiranya pesakit sudah kehilangan kesedaran, adalah penting untuk meletakkannya di sisinya untuk mengelakkan lidah jatuh dan muntah ke saluran udara. Sekiranya pesakit mempunyai gigi palsu yang boleh ditanggalkan, mereka juga perlu dikeluarkan. Dianjurkan untuk membalut mangsa sehingga menghangatkan anggota bawah. Seterusnya, anda perlu menghubungi pasukan ambulans - pesakit memerlukan pertolongan cepat dan berkelayakan.

Taktik rawatan untuk keadaan yang serupa

Setelah pesakit dimasukkan ke hospital, doktor mengukur tahap gula darah - pertama sekali, petunjuk ini perlu dinormalisasi. Bergantung pada keadaannya, insulin (hiperglikemia) atau larutan glukosa (hipoglikemia) diberikan kepada pesakit.

Dalam proses mengembangkan koma, tubuh manusia kehilangan banyak vitamin, mineral dan bahan berguna lain. Itulah sebabnya rawatan yang menghidap diabetes termasuk penggunaan ubat-ubatan yang membantu memulihkan komposisi elektrolit, menghilangkan kekurangan cecair, membersihkan darah toksin.

Adalah sangat penting untuk menentukan adanya komplikasi dan sebab-sebab terjadinya koma, dan kemudian menghapuskannya.

Pencegahan koma pada diabetes

Komplikasi diabetes, koma khususnya, boleh menjadi sangat berbahaya. Itulah sebabnya lebih baik memantau keadaan anda sendiri dan mematuhi beberapa peraturan pencegahan:

  • anda perlu mengikuti rejimen diet yang disusun oleh doktor dan mengikuti diet;
  • pesakit mesti berjumpa doktor secara berkala untuk pemeriksaan, mengambil ujian;
  • pemantauan diri dan pematuhan terhadap peraturan keselamatan adalah penting (pesakit harus mempunyai glukometer dengannya dan selalu mengukur gula darah);
  • gaya hidup aktif yang disyorkan, kerap berjalan di udara segar, aktiviti fizikal yang mungkin;
  • sangat penting untuk mengikuti cadangan yang tepat dan memerhatikan dos insulin dan ubat lain;
  • Sekiranya anda tidak boleh mengubati sendiri dan menggunakan kaedah perubatan tradisional tanpa terlebih dahulu berunding dengan ahli endokrinologi yang hadir.

Pematuhan dengan peraturan mudah seperti itu dalam banyak kes membantu mencegah timbulnya komplikasi, termasuk permulaan koma. Sekiranya terdapat perubahan yang membimbangkan, segera berjumpa doktor..

Koma diabetes: gejala, sebab dan rawatan

Koma diabetes adalah keadaan gangguan kesedaran yang mendalam, yang boleh disebabkan oleh pelbagai penyakit dan gangguan dalam fungsi tubuh yang betul, seperti: penyakit sistem saraf pusat, strok, kecederaan kranio-serebrum, keracunan oleh bahan asing (ubat, alkohol atau toksin lain), serta keracunan paling kerap oleh bahan dalaman (produk metabolik berbahaya). Diabetes boleh menyebabkan sesiapa sahaja dengan cara terakhir.

Koma diabetes adalah hasil gangguan metabolik yang berlaku semasa diabetes mellitus dan didasarkan pada pengumpulan berlebihan sebilangan sebatian berbahaya yang merosakkan yang disebut pembentukan retikular (mengambil bahagian, termasuk dalam mengawal irama tidur dan terjaga) di sistem saraf pusat, menyebabkan koma.

Empat komplikasi diabetes akut yang berbeza boleh menyebabkan koma diabetes:

    ketoasidosis, hiperosmolariti, asidosis laktik, hipoglikemia.

Koma diabetes

Diabetes mellitus adalah penyakit kronik yang meluas yang dicirikan oleh gangguan metabolik. Diabetes berbahaya bukan hanya pada komplikasi lewat (kerosakan pada tisu saraf, saluran darah, hati, ginjal), tetapi juga dalam keadaan akut (koma). Keadaan kecemasan untuk diabetes adalah berbeza dari segi sebab dan mekanisme kejadiannya.

Koma mungkin dikaitkan dengan glukosa darah rendah atau, sebaliknya, berlaku terhadap latar belakang hiperglikemia (gula tinggi). Pada masa ini, terdapat tiga jenis koma diabetes dengan gula darah tinggi (ketoasidosis diabetes, koma hiperosmolar, asidosis laktik) dan koma hipoglikemik dengan gula rendah.

Ketoasidosis diabetes

Ketoasidosis diabetes sebenarnya merupakan tahap gangguan metabolik yang sangat sukar pada diabetes jenis 1. Dalam kes yang jarang berlaku, koma ini mungkin berlaku pada pesakit dengan penyakit jenis 2.

Sebab keadaan kecemasan ini adalah ketiadaan insulin dalam badan yang hampir lengkap. Keadaan ini berlaku dengan diabetes jenis 1 yang didiagnosis lewat. Dalam kes ini, rembesan insulin sendiri dalam tubuh tidak mungkin berlaku kerana kematian sel beta di pankreas, dan rawatan tidak dijalankan, kerana diagnosisnya belum dapat dilakukan.

Penting: Diabetes lewat biasanya didiagnosis pada pesakit dewasa muda yang cenderung untuk bertoleransi terhadap penyakit pada kaki mereka dan tidak memperhatikan penyakit. Di samping itu, setelah 18 tahun, proses pemusnahan sel beta lebih lambat daripada pada masa kanak-kanak, yang bermaksud bahawa diabetes berkembang agak lebih perlahan, yang membolehkan seseorang menyesuaikan diri dengan penyakit ini untuk jangka masa yang lama. Pada akhirnya, pesakit pesakit seperti itu segera memasuki hospital dengan ambulans, melewati tahap pemeriksaan di klinik.

Juga, pelanggaran rejimen rawatan diabetes jenis 1 menyebabkan perkembangan ketoasidosis. Kesalahan tipikal tersebut termasuk penggunaan insulin yang telah habis tempoh atau penyimpanannya yang tidak betul, kerosakan fungsi sistem pentadbiran insulin (jarum suntik, pam), pengiraan dos insulin yang salah dengan jumlah karbohidrat.

Dalam beberapa kes, koma ketoasidik berlaku dengan pengeluaran insulin yang tidak dibenarkan. Idea untuk menolak rawatan mungkin datang kepada pesakit di bawah pengaruh pendapat negatif masyarakat mengenai suntikan insulin atau setelah mempelajari teknik pseudoscientific di Internet yang menjanjikan penawar diabetes jenis 1. Penolakan insulin dalam penyakit ini dalam beberapa hari menyebabkan perkembangan koma ketoasidotik diabetes.

Penyakit bersamaan yang teruk (jangkitan, radang, serangan jantung, strok) juga menyebabkan perkembangan koma seperti itu.

Gejala Ketoasidosis

Mekanisme pengembangan ketoasidosis terdiri daripada beberapa kaitan. Sekiranya tiada insulin, kadar gula dalam darah meningkat dengan mendadak. Glukosa berlebihan mula diekskresikan melalui buah pinggang, dengan mengambil sejumlah besar cecair. Ini membawa kepada penyahhidratan yang teruk. Pesakit sering ke tandas dan minum banyak air setiap jam..

Kulit dan membran mukus menjadi kering, kehilangan keanjalannya. Gula tidak dapat meresap ke dalam tisu, oleh itu, simpanan lemak dikonsumsi di dalam sel sebagai bahan tenaga. Pesakit mula menurunkan berat badan dengan cepat. Dengan kerosakan tisu adiposa, sebilangan besar badan keton dan asid lemak bebas dilepaskan.

Bahan-bahan ini dalam jumlah besar terkumpul di dalam darah. Keseimbangan asid-asas darah berubah. Asid dalam darah menjengkelkan pusat pernafasan. Seseorang mengalami sesak nafas atau pernafasan yang bising dalam. Campuran badan keton muncul di udara yang dihembuskan. Di bilik di mana pesakit berada, bau aseton terasa.

Ketoasidosis berkembang dalam beberapa hari, lebih jarang beberapa jam. Keadaan pesakit secara beransur-ansur berubah. Ketika komplikasi akut ini semakin meningkat, pesakit menjadi kurang bergaul, menjawab soalan monoselab, banyak tidur. Dalam kes yang teruk, kehilangan kesedaran dan koma berkembang..

Sekiranya anda mengesyaki ketoasidosis, anda harus segera menunjukkan pesakit kepada doktor. Hubungi ambulans atau hantar sendiri ke hospital.

Rawatan Ketoasidosis

Untuk mengesahkan diagnosis, doktor akan melakukan ujian darah untuk gula, pH, badan keton, elektrolit. Ujian air kencing juga akan dilakukan. Rawatan utama untuk ketoasidosis diabetes adalah insulin. Dalam kehidupan seharian, pesakit diabetes menyuntik bahan ini secara subkutan..

Perhatian! Tetapi dengan ketoasidosis, suntikan sedemikian tidak berkesan. Insulin intravena dosis rendah diperlukan setiap jam. Selain itu, pasien akan diberi obat penitis untuk memerangi dehidrasi, ubat-ubatan untuk menormalkan kepekatan garam dalam darah, dan ubat lain seperti yang ditunjukkan.

Koma hiperosmolar untuk diabetes

Koma hiperosmolar adalah gangguan metabolik yang melampau pada diabetes jenis 2. Dalam kes yang jarang berlaku, koma ini berlaku pada jenis diabetes yang lain. Lazimnya adalah pesakit tua, penyakit bersamaan sistem kardiovaskular. Koma ini dicirikan oleh kepekatan glukosa darah yang sangat tinggi..

Pada masa yang sama, pelanggaran keseimbangan asid-basa darah tidak berlaku. Ini bermaksud bahawa pH darah tetap normal. Tidak ada pembentukan badan keton dan asid lemak bebas yang berlebihan. Pesakit tidak akan menghidu bau aseton atau bernafas dalam udara yang dihembus.

Pesakit dalam keadaan koma hiperosmolar mengalami dehidrasi badan yang ketara. Semasa perkembangan keadaan kecemasan ini (dan ini adalah beberapa hari), pesakit kehilangan berat badan hingga 10%.

Mekanisme perkembangan koma adalah berlakunya kekurangan insulin relatif terhadap latar belakang patologi bersamaan dan dehidrasi badan yang tajam. Gula darah naik ke nilai 5-10 kali lebih tinggi daripada biasa. Selalu terdapat sedikit kepekatan insulin pada diabetes jenis 2, sehingga sedikit tisu adiposa hancur..

Produk pembusukannya tidak memenuhi darah. Tetapi tahap glukosa dalam darah sangat tinggi sehingga dengan sendirinya memperoleh sifat toksik yang berkaitan dengan otak. Gula dikeluarkan dalam air kencing. Oleh kerana seseorang kehilangan banyak cecair, dehidrasi berkembang.

Tip! Mereka memprovokasi keadaan hiperosmolar: muntah, cirit-birit, diuretik, pendarahan, luka bakar, sekatan cecair, proses berjangkit, kecederaan, operasi, pelanggaran diet secara sistematik.

Walaupun diabetes jenis 2 mudah, hanya diet dan pil yang mencukupi untuk rawatan, ini tidak bermaksud bahawa pesakit diinsuranskan terhadap koma hiperosmal. Pada usia tua, sebarang penyakit bersamaan dapat mempengaruhi metabolisme karbohidrat dan menyebabkan diabetes bertambah buruk..

Sekiranya pesakit disyaki koma hiperosmolar, maka dia mesti segera dibawa ke hospital.

Rawatan koma hiperosmolar

Sudah di hospital, ujian darah dan air kencing akan dilakukan. Rawatan untuk penyakit yang mendasari dan patologi bersamaan akan ditetapkan. Perkara yang paling penting dalam rawatan keadaan hiperosmolar adalah pengisian semula jumlah cecair yang hilang dengan bantuan penitis. Dosis kecil insulin juga diberikan setiap jam..

Asidosis Laktik Diabetes

Asidosis laktik adalah keadaan darurat yang berlaku apabila terdapat peningkatan kepekatan asid laktik yang tajam di dalam badan. Pada diabetes mellitus, ini mungkin terjadi pada pesakit usia lanjut dan pikun, yang menderita patologi hati, ginjal, jantung, paru-paru atau alkoholisme kronik yang teruk. Asid laktik terbentuk dalam tisu semasa kebuluran oksigen. Penyakit yang teruk, terutamanya jantung dan paru-paru, menyebabkan kekurangan oksigen.

Pada diabetes mellitus, asidosis laktat memprovokasi penggunaan salah satu agen hipoglikemik - metformin. Ubat ini mendorong pembentukan asid laktik dalam tisu. Bagi doktor, yang paling penting dalam pencegahan asidosis laktik hanyalah penggunaan metformin yang wajar. Dan bagi pesakit adalah disyorkan untuk meninggalkan ubat-ubatan sendiri sepenuhnya dan mematuhi arahan doktor dengan tegas.

Gejala Asidosis Laktik

Manifestasi asidosis laktik dianggap sakit otot yang tumpah, sakit di belakang sternum, kelemahan teruk, sesak nafas ketika rehat, sakit perut, penurunan prestasi. Asidosis laktik disertai dengan muntah, loya. Pusat pernafasan terganggu oleh kepekatan asid laktik yang tinggi, sehingga pernafasan bising dalam berlaku. Tidak ada bau aseton di udara yang dihembuskan.

Rawatan Asidosis Laktik

Diagnosis penyakit dijalankan mengikut kajian makmal. Analisis penentu boleh dianggap sebagai definisi tahap laktat yang meningkat secara mendadak dalam darah. Rawatan koma ini berdasarkan pengenalan larutan alkali, cecair dan ubat lain yang menyokong tekanan darah. Dalam beberapa kes, sesi pembersihan darah menggunakan alat ginjal buatan diperlukan.

Hipoglisemia diabetes yang teruk

Koma hipoglikemik adalah koma yang berkaitan dengan penurunan glukosa darah yang tajam. Ini adalah keadaan kecemasan diabetes yang paling biasa. Lebih kerap berlaku pada pesakit yang menerima rawatan insulin, dan sama juga dengan diabetes jenis apa pun.

Hipoglikemia sejati adalah penurunan gula dalam darah di bawah 2.2-2.8 mM / L. Penurunan glukosa seperti itu menimbulkan terlalu banyak ubat (contohnya, kerana pelupa atau kesilapan), aktiviti fizikal yang tidak dirancang, melewatkan makan atau makan makanan tanpa karbohidrat, serta alkohol dalam jumlah yang cukup banyak. Lebih-lebih lagi, dos alkohol tulen melebihi 20-40 ml dianggap berbahaya dari segi hipoglikemia.

Gejala koma hipoglikemik

Manifestasi hipoglikemia dikaitkan dengan kekurangan tenaga dalam sel-sel korteks serebrum dan dengan pembebasan sebilangan besar hormon stres ke dalam darah. Tanda-tanda hipoglikemia adalah:

    sakit kepala, pening, mati rasa bibir, lidah, kegelisahan, penurunan perhatian, ketakutan, kegelisahan, gangguan pertuturan, kekejangan, kelaparan, air liur, berdebar-debar, mudah marah, gemetar jari, gemetar di badan, peluh sejuk, mual, muntah, kencing berlebihan, gangguan penglihatan yang tajam.

Rawatan

Pada tanda-tanda pertama hipoglikemia, pesakit harus menolong dirinya sendiri - untuk makan apa yang biasanya dilarang oleh diet itu manis. Sebaiknya minum teh suam dengan 2-3 sudu gula atau segelas jus buah. Anda juga boleh menggunakan gula-gula, karamel, gula pasir atau gula halus dan produk glukosa atau fruktosa lain.

Sekiranya pesakit tidak mempunyai masa untuk mengambil karbohidrat tepat pada waktunya, maka ada kehilangan kesedaran dan perkembangan koma. Dalam kes ini, pertolongan hanya dapat diberikan oleh orang yang terlatih. Adalah perlu untuk memperkenalkan larutan glukosa intravena atau larutan glukagon intramuskular. Hipoglikemia yang teruk memerlukan kemasukan ke hospital untuk pemeriksaan, rawatan dan latihan..

Koma untuk diabetes

Diabetes mellitus adalah penyakit endokrin yang berkaitan dengan kekurangan insulin mutlak (diabetes mellitus tipe 1 bergantung kepada insulin) atau relatif (diabetes mellitus jenis 2 tidak bergantung pada insulin).

Koma diabetes adalah salah satu komplikasi diabetes yang paling serius, disebabkan oleh kekurangan insulin dan gangguan metabolik secara mutlak atau relatif. Terdapat dua jenis koma diabetes: hipo - dan hiperglikemik.

Penting! Koma hipoglikemik berkembang dengan penurunan glukosa darah yang tajam hingga 2-1 mmol / L. Ia berlaku dengan pelanggaran diet, dengan overdosis insulin, adanya tumor hormon (insulinoma).

Gambaran klinikal koma hipoglikemik dicirikan oleh kehilangan kesedaran, psikomotor dan gangguan motorik, halusinasi, kejang klonik dan tonik. Kulit dan selaput lendir terasa pucat, lembab, peluh yang banyak, takikardia dengan jumlah tekanan darah yang agak normal, pernafasan cepat, dangkal, berirama.

Glukosa darah berkurang. Kesalahan berbahaya adalah menilai koma hipoglikemik sebagai hiperglikemik. Pemberian insulin boleh membawa maut. Dalam praktik klinikal, peraturan berikut dipatuhi: jika sukar untuk menentukan jenis koma, maka pada awalnya lebih baik menganggapnya sebagai hipoglikemik.

Rawatan intensif: segera disuntik ke dalam / dalam 20-80ml larutan glukosa 40%. Sekiranya mungkin untuk mengawal kadar glukosa dalam darah, pertahankan dalam 8-10 mmol / l dengan memperkenalkan larutan glukosa 10% dengan insulin. Menurut petunjuk, glukagon, adrenalin, hidrokortison, cocarboxylase, asid askorbik digunakan..

Untuk pencegahan dan rawatan edema serebrum, pengudaraan mekanikal dilakukan dalam mod hiperventilasi, infusi intravena 20% manitol. Kepekatan glukosa dalam darah kadang-kadang mencapai 55 mmol / l.

Gambaran klinikal koma hiperglikemik dicirikan oleh kurangnya kesedaran, kulit dan selaput lendir kering, hangat, agak pucat atau hiperemik. Selalunya bau aseton dari mulut terasa. Bola mata tenggelam, "lembut", nadi cepat, tekanan darah berkurang. Bradypnea, gangguan irama pernafasan (seperti Kussmaul), poliuria, pergolakan, kejang, peningkatan aktiviti refleks.

Terdapat tiga jenis koma seperti itu:

    ketoksidotik hiperosmolar bukan ketoasidotik laktatasidemik.

Dalam diagnosis pembezaan pelbagai jenis koma hiperglikemik, bersama dengan data klinikal, hasil makmal sangat penting.

Kepekatan glukosa dalam darah mencapai 55 mmol / l, sindrom hiperosmolar berkembang. Cecair dari sel bergerak ke ruang ekstraselular, tanda-tanda dehidrasi sel dan gejala neurologi yang wujud di dalamnya muncul. Tahap glukosa air kencing boleh mencapai 250 mmol / L..

Perhatian: Kehilangan cecair akibat osmodiuresis berkisar antara 5 hingga 12 liter. Pada masa yang sama, perkumuhan natrium, kalium, magnesium, kalsium yang berlebihan berlaku, dan, akibatnya, hypoelectrolytemia berkembang. Tahap badan keton dalam darah meningkat sebanyak 8-10 kali, ia terdapat dalam jumlah besar dalam air kencing. Gejala khas koma hiperglikemik adalah asidosis metabolik..

Dehidrasi dan hipovolemia menyumbang kepada penebalan darah, meningkatkan kelikatannya, penurunan sifat reologi dan mikrotombosis.

Terapi intensif. Pembetulan hiperglikemia dilakukan dengan pengenalan insulin. Insulin bertindak pendek lebih disukai kerana lebih "terkawal." Titisan intravena yang paling berkesan menggunakan dispenser pada kelajuan 6-10 unit per jam di bawah pemantauan berterusan kepekatan glukosa darah.

Bergantung pada tahap hiperglikemia, dos pertama dapat ditingkatkan menjadi 20 unit. Di masa depan, ia diatur sedemikian rupa sehingga kandungan glukosa dalam darah berkurang 3-4 mmol / jam. Tahap glukosa yang perlu dilakukan pembetulan harus lebih rendah daripada ambang ginjalnya (8-10 mmol / l).

Penghapusan dehidrasi - rehidrasi - pengisian semula bcc, kekurangan jumlah cecair. Dijalankan secara beransur-ansur di bawah kawalan CVP, tekanan darah, bcc, osmolariti, glukosa, natrium. Kadar pengenalan cecair, kuantiti dan kualitinya bergantung pada keadaan sistem kardiovaskular, fungsi buah pinggang. Skim berikut disyorkan:

    1 jam menyuntik 1-2 liter cecair; Jam ke-2-3 - 500 ml; setiap jam berikutnya - 250 ml.

Jumlah isipadu dalam 24 jam pertama adalah sekitar 4-7 liter.

Pembetulan kekurangan elektrolit memerlukan pemantauan dan pemantauan makmal yang berterusan terhadap perubahan sistem kardiovaskular dan fungsi buah pinggang. Biasanya, larutan kalium klorida 1% diberikan dengan kekurangan kalium, dengan kekurangan natrium - larutan isotonik dan hipertonik natrium klorida. Kehilangan magnesium pulih 25% larutan magnesium sulfat dan panangin.

Pembetulan asidosis metabolik harus ditujukan untuk mengaktifkan sistem penyangga dan menormalkan fungsi sistem kardiovaskular dan pernafasan, pengoksigenan darah, meningkatkan peredaran mikro dan perfusi organ dan tisu.

Sekiranya pesakit dengan diabetes mellitus semasa temu janji doktor gigi tiba-tiba pingsan, pertama sekali anda perlu memikirkan hipoglikemia, lakukan langkah-langkah di atas dan bagaimanapun juga hubungi ambulans.

Rawatan kejutan dan koma yang teruk harus diarahkan ke pautan utama reaksi patofisiologi badan, dengan mengambil kira penyebab kejadiannya..

Koma untuk diabetes

Diabetes mellitus pada beberapa pesakit mengalami parah, dan ini memerlukan rawatan yang tepat dan tepat dengan insulin, yang dalam kes sedemikian diberikan dalam jumlah besar. Keterukan diabetes yang teruk dan sederhana boleh menyebabkan komplikasi koma.

Keadaan di mana koma diabetes boleh berlaku adalah seperti berikut:

  1. makan berlebihan karbohidrat, menyebabkan penyerapan sejumlah besar glukosa ke dalam darah, sebahagian besar yang dalam kes tersebut tidak dapat dikaitkan dengan insulin;
  2. penurunan mendadak dalam dos insulin yang diberikan;
  3. peningkatan penggunaan tenaga dengan peningkatan suhu badan, dengan kerja fizikal yang berat, semasa kehamilan, dll. Peranan kegelisahan yang kuat juga signifikan, di mana sejumlah besar adrenalin dilepaskan ke dalam darah, yang menyebabkan peningkatan gula darah.

Sebab-sebab koma diabetes: dalam semua kes ini, kekurangan insulin berkembang, yang mengakibatkan peningkatan pengeluaran asid lemak dengan pembentukan sebilangan besar produk tidak teroksidasi. Keadaan terakhir membawa kepada pengurangan simpanan alkali darah.

Akibatnya, reaksi darah menjadi berasid, dengan kata lain, asidosis (ketosis) berkembang, yang merupakan penyebab langsung gangguan teruk fungsi organ dalaman, dan terutama sistem saraf pusat.

Seperti yang dapat dilihat dari perkara di atas, inti dari koma diabetes tidak berlebihan gula (gula darah pada masa yang sama memasuki sel-sel saraf tanpa halangan dan dalam jumlah yang diperlukan, di mana ia digunakan), tetapi dalam pengumpulan produk-produk reaktif asid dari pembakaran lemak yang tidak lengkap dalam darah. Pemahaman mengenai gangguan metabolik ini diperlukan untuk rawatan yang dirancang secara rasional bagi pesakit diabetes yang mengalami koma.

Tip! Perkembangan asidosis (ketosis) kerana kekurangan insulin dalam darah menyebabkan penghambatan sistem saraf pusat, terutama korteks serebrum. Manifestasi pertama keracunan sistem saraf oleh produk yang kurang teroksidasi pada diabetes mellitus dikelompokkan ke dalam fenomena patologi, yang secara kolektif disebut sebagai diabetesoma.

Koma diabetes, tanda dan gejala precoma. Gejala adalah bahawa pesakit diabetes mempunyai kelemahan umum yang kuat, kerana dia tidak dapat melakukan usaha fizikal, pesakit tidak dapat berjalan lama.

Keadaan menakjubkan secara beransur-ansur meningkat, pesakit kehilangan minat terhadap persekitaran, memberi jawapan lambat untuk soalan dengan sukar. Pesakit terbaring dengan mata tertutup dan kelihatan sedang tidur. Sudah pada masa ini, seseorang dapat melihat nafas yang semakin dalam. Keadaan prekoma diabetes boleh berlangsung satu atau dua hari dan kemudian menjadi koma lengkap, iaitu, ke keadaan dengan kehilangan kesedaran sepenuhnya.

Penjagaan kecemasan untuk pesakit kencing manis adalah rawatan yang kuat dengan insulin. Yang terakhir diperkenalkan di bawah kulit segera dalam jumlah 25 unit.

Oleh kerana tahap gula darah pada pesakit dengan precoma tinggi, insulin yang disuntik dalam dua hingga tiga jam akan menyumbang kepada pengambilan gula ini. Pada masa yang sama, badan menggunakan produk beracun daripada pemecahan lemak yang tidak lengkap (badan keton) yang terkumpul dalam darah.

2 jam selepas pemberian insulin, pesakit harus diberi segelas teh manis atau kopi (4-5 sudu teh setiap gelas). Faktanya adalah bahawa tindakan insulin berlangsung lama - 4 jam atau lebih, dan ini boleh menyebabkan penurunan gula darah yang kuat sehingga boleh menyebabkan sejumlah gangguan (lihat "Klinik hipoglikemia"). Ini dihalang oleh pengambilan gula seperti yang ditunjukkan di atas..

Rawatan tersebut membawa kepada peningkatan pesat dalam keadaan pesakit. Namun, jika tidak ada peningkatan yang berlaku setelah 2 jam selepas pemberian insulin, anda perlu memasukkan semula 25 unit insulin, dan kemudian setelah 1 jam (perhatikan - sekarang setelah 1 jam!) Berikan segelas teh atau kopi yang sangat manis.

Untuk mengatasi asidosis, anda boleh melakukan lavage gastrik dengan larutan soda suam atau menyuntikkan larutan soda 1.3% (100-150 ml) secara intravena.

Gejala dan tanda koma diabetes. Gejala muncul dengan peningkatan keracunan diri dengan produk pengoksidaan karbohidrat dan lemak yang tidak mencukupi. Secara beransur-ansur, lesi pendalaman korteks serebrum ditambahkan pada manifestasi yang terdapat dalam keadaan prekoma, dan, akhirnya, keadaan tidak sedarkan diri muncul - koma lengkap. Apabila pesakit dijumpai dalam keadaan ini, ia harus dipastikan dengan hati-hati dari saudara-mara apa keadaan sebelum koma pesakit dan berapa banyak pesakit yang menerima insulin.

Penting! Semasa memeriksa pesakit dengan diagnosis koma diabetes, pernafasan Kusmaul yang bising menarik perhatian kepada dirinya sendiri. Bau aseton (bau epal yang direndam) mudah ditangkap. Kulit pesakit dengan koma diabetes kering, gebu, bola mata lembut. Ini bergantung pada kehilangan oleh tisu cecair yang masuk ke dalam darah kerana kandungan gula yang tinggi. Nadi pada pesakit tersebut meningkat, tekanan darah menurun.

Seperti yang dapat dilihat di atas, perbezaan antara precoma diabetes dan koma terletak pada keparahan tanda-tanda yang sama, perkara utama dikurangkan ke keadaan sistem saraf pusat, hingga kedalaman penghambatannya.

Penjagaan kecemasan: memberi insulin yang mencukupi. Yang terakhir dalam kes koma diberikan oleh pembantu perubatan di bawah kulit dengan segera dalam jumlah 50 PIECES

Sebagai tambahan kepada insulin, 200-250 ml larutan glukosa 5% harus disuntik di bawah kulit. Glukosa disuntik perlahan dengan jarum suntik atau, lebih baik lagi, melalui alat penitis pada kadar 60 -70 tetes seminit. Sekiranya glukosa 10% di tangan, maka apabila disuntikkan ke vena, ia harus dicairkan separuh dengan garam fisiologi, dan larutan seperti itu disuntik ke otot tanpa pencairan.

Sekiranya tidak ada kesan dari insulin yang disuntik, setelah 2 jam, 25 unit insulin harus disuntik semula di bawah kulit. Selepas dos insulin ini, jumlah larutan glukosa yang sama disuntikkan di bawah kulit dengan kali pertama. Sekiranya tidak ada glukosa, garam fisiologi dalam jumlah 500 ml disuntik di bawah kulit.

Untuk mengurangkan asidosis (ketosis), perlu dilakukan pencucian usus siphon. Untuk melakukan ini, ambil 8-10 liter air suam dan tambahkan baking soda pada kadar 2 sudu teh per liter air.

Dengan peluang kejayaan yang sedikit lebih rendah, bukannya siphon mencuci usus dengan larutan soda, anda boleh membuat enema daripada larutan soda 5% dalam 75-100 ml air. (Penyelesaian ini mesti disuntik ke dalam rektum supaya cecair tetap ada).

Dengan denyutan nadi yang kerap, perlu diresepkan cara yang membangkitkan pusat saraf - kapur barus atau cordiamine, yang disuntik 2 ml di bawah kulit. Pengenalan satu atau satu lagi ubat harus diulang setiap 3 jam.

Ia harus dianggap wajib untuk menghantar pesakit dengan koma diabetes dan precoma ke hospital dengan cepat. Oleh itu, langkah-langkah terapeutik di atas untuk membuang pesakit tersebut dari keadaan serius dilakukan apabila terdapat kelewatan dengan segera menghantar pesakit ke hospital dan ketika memerlukan waktu yang lama untuk melahirkan pesakit di sana, misalnya, 6-10 jam atau lebih.

Apa itu koma diabetes?

Koma diabetes - kemurungan kesedaran pada pesakit diabetes yang berkaitan dengan peningkatan glukosa darah. Konsep itu sendiri merangkumi beberapa jenis koma yang berlaku hanya pada kumpulan pesakit ini: koma hiperglikemik ketoasidotik, koma hiperosmolar.

Patogenesis

Terlepas dari ragamnya, koma diabetes bermula dengan peningkatan glukosa. Dan kemudian, terdapat beberapa perbezaan. Koma ketoasidotik hiperglikemia berkembang akibat peningkatan glukosa hingga 30-40 mmol / l dan penampilan keton badan dalam darah secara serentak. Permulaan koma adalah dari 1 hingga 3 hari.

Awas: Koma hiperosmolar berlaku apabila tahap glukosa meningkat melebihi 45-50 mmol. Pada masa yang sama, badan keton tidak terbentuk di dalam sel, kerana fakta bahawa sebahagian glukosa dapat memasuki sel. Koma jenis ini adalah ciri diabetes mellitus jenis 2, di mana tidak ada kekurangan insulin, tetapi terdapat sensitiviti membran mereka yang lemah terhadap enzim.

Perbezaan manifestasi klinikal hanya berbeza dengan adanya bau aseton dari pesakit. Dengan koma ketoasidotik, itu adalah, tetapi dengan koma hiperosmolar. Bagi anamnesis (sejarah perkembangan koma), koma hiperosmolar adalah ciri untuk diabetes jenis 2, dan ketoasidosis hiperglikemik untuk diabetes jenis 1.

Mekanisme pengembangan ketoasidosis adalah bahawa hampir semua sel tubuh, kerana kekurangan glukosa akut, beralih ke cara lain untuk menjana tenaga - anaerobik (bebas oksigen). Ini terletak pada kenyataan bahawa tenaga dihasilkan tanpa penyertaan glukosa. Ia disintesis dari lemak dan protein. Tetapi hasilnya, produk yang kurang teroksidasi dari jalur ini terbentuk - badan keton.

Mereka dikeluarkan dari sel dalam jumlah yang banyak sehingga rembesan semula jadi mereka tidak dapat mengatasi. Akibatnya, ketoasidosis berkembang. Dalam kes perkembangan koma hiperosmolar, kekurangan glukosa tidak mencukupi untuk menukar metabolisme sel.

Perkembangan koma itu sendiri juga berbeza. Dalam kes koma hiperglikemik ketoasidotik, perencatan neuron otak berlaku kerana dua mekanisme. Badan keton beracun kepada neuron. Oleh itu, mereka mengurangkan aktiviti dan membrannya secara praktikal tidak melakukan impuls elektrik.

Sebaliknya, kelebihan glukosa dalam darah menyebabkan keluarnya berlebihan dari sel-sel cecair dan perkembangan dehidrasi - dehidrasi. Dalam kes ini, ia adalah sekunder. Dengan koma hiperosmolar, titik permulaan perkembangannya adalah penyahhidratan.

Klinik

Perbezaan manifestasi klinikal hanya berbeza dengan adanya bau aseton dari pesakit. Dengan koma ketoasidotik, itu adalah, tetapi dengan koma hiperosmolar. Bagi anamnesis (sejarah perkembangan koma), koma hiperosmolar adalah ciri untuk diabetes jenis 2, dan ketoasidosis hiperglikemik untuk diabetes jenis 1.

Terapi intensif

Pertama sekali, adalah perlu untuk memindahkan pesakit ke pengudaraan mekanikal. Lebih-lebih lagi, ini adalah wajib, terutamanya untuk kedua-dua jenis koma. Rawatan lebih lanjut tidak jauh berbeza, kerana dengan koma hiperosmolar, "dehidrasi" neuron otak sangat berbahaya, sementara dengan koma ketoasidotik, kesan toksik badan keton pada tisu saraf. Oleh itu, rawatan yang pertama bermula dengan apa yang disebut diuresis paksa. Iaitu, mereka melakukan terapi infus dengan kristaloid dalam kombinasi dengan diuretik. Dadah yang paling kerap digunakan adalah:

Manakala dengan terapi infus ketoasidotik digabungkan dengan pengenalan insulin. Dengan koma hiperosmolar, penggunaan insulin juga bermula pada hari pertama, tetapi dosnya menjadi separuh. Dengan penstabilan gula pada tahap 15-20 mmol / l, terapi insulin dijalankan sepenuhnya. Yaitu: 2 unit insulin untuk setiap glukosa 6 mmol / L.

Akibat dari koma diabetes

Ketiadaan insulin dalam darah pesakit diabetes yang berpanjangan boleh menyebabkan pelbagai akibat negatif, misalnya, koma diabetes. Ia dapat berkembang akibat peningkatan kandungan glukosa, atau dengan penurunan kadar gula.

Tanda-tanda

Sebelum membincangkan akibat koma diabetes, anda harus mempertimbangkan tanda-tanda ciri yang mendahului komplikasi:

    Keadaan predomat; Meningkatkan dahaga pada pesakit; Sakit kepala dan kelemahan seluruh organisma; Mual, yang sering disertai dengan muntah; Tekanan darah rendah; Nadi cepat, seperti benang.

Lama kelamaan, rasa mengantuk dan kelemahan pesakit meningkat. Kehilangan kesedaran separa atau lengkap adalah mungkin. Dalam keadaan kritikal, seseorang menghidu bau aseton (epal yang terlalu banyak) dari mulutnya. Sekiranya dalam tempoh ini pesakit tidak diberikan semua pertolongan yang dia perlukan, akibat koma diabetes boleh menjadi yang paling dahsyat - dia hanya akan mati.

Apa yang boleh menyebabkan koma diabetes?

Glukosa darah yang meningkat menyebabkan kelaparan tisu. Atas sebab ini, perubahan patologi mula berlaku di dalam tubuh manusia:

    Kekeringan; Jumlah air kencing setiap hari meningkat; Tahap pengambilan cecair meningkat; Dengan mengurangkan jumlah darah yang beredar di dalam pembuluh darah, tekanannya turun dengan mendadak. Ini membawa kepada gangguan pemakanan selular bukan sahaja tisu dan organ dalaman, tetapi juga otak; Hyperacidosis berkembang.

Semakin cepat pesakit berada di bawah pengawasan doktor, pemulihannya akan semakin cepat dan berjaya. Sekiranya ambulans terlambat atau pesakit diberi pertolongan cemas yang salah, maka koma diabetes boleh menyebabkan edema serebrum dan bahkan kematian.

Petua! Koma boleh bertahan beberapa minggu, bulan, atau bahkan beberapa dekad. Terdapat kes yang diketahui apabila pesakit mengalami koma diabetes selama lebih dari 40 tahun. Oleh itu, sangat penting untuk memberikan seseorang bantuan yang diperlukan tepat pada masanya..

Tinggal lama pesakit dalam keadaan koma, ketika otak tidak dapat memperoleh jumlah oksigen dan nutrien yang tepat, tentu akan menyebabkan edema serebrum. Selepas itu, koma diabetes menjadi penyebab gangguan koordinasi pergerakan, pertuturan, kelumpuhan sementara atau berpanjangan, masalah dengan organ dalaman dan sistem kardiovaskular.

Apa yang perlu dibuat selepas itu?

Koma diabetes bukan sahaja membawa kepada pelbagai perubahan dalam tubuh manusia, tetapi juga mengubah gaya hidupnya. Dalam proses koma, pesakit kehilangan banyak bahan berguna: unsur makro dan mikro, serta vitamin. Dalam kehidupan diabetes, setelah keluar dari hospital, sekumpulan peraturan segera muncul yang harus dipatuhi untuk meminimumkan akibat koma diabetes dan mencegahnya berulang:

    Mematuhi diet yang dirancang secara individu; Lawatan berkala ke institusi perubatan untuk ujian makmal yang diperlukan; Kawalan diri; Mengekalkan gaya hidup aktif dengan aktiviti fizikal; Memantau komplikasi akibat koma diabetes; Penolakan ubat sendiri dengan ubat-ubatan rakyat atau ubat lain yang tidak ditetapkan oleh doktor; Dos suntikan insulin.

Kerosakan dari koma diabetes dapat diminimumkan. Yang paling penting adalah keinginan diabetes untuk menormalkan hidupnya dan sedikit mengubah tabiatnya. Ini akan membolehkan seseorang menjalani cara hidup yang paling biasa dengan hanya sekatan kecil yang akan membolehkannya menjalani kehidupan yang panjang dan bermaruah..

Koma dalam diabetes mellitus - varieti, tanda, langkah terapi, pencegahan

Diabetes mellitus adalah salah satu penyakit organ-organ sistem endokrin yang paling meluas, yang dicirikan oleh kekurangan insulin mutlak atau relatif dalam darah. Walaupun berpengalaman selama bertahun-tahun mempelajari sebab dan kaedah rawatan patologi ini, diabetes tetap menjadi antara penyakit yang komplikasinya menimbulkan ancaman bagi kehidupan pesakit..

Walaupun fakta yang tidak dapat dipertikaikan bahawa tubuh seseorang yang menghidap diabetes beradaptasi dari masa ke masa dengan turun naik kecil dalam kadar glukosa darah, penurunan atau peningkatan yang cepat dalam indikator ini sering menyumbang kepada perkembangan keadaan yang memerlukan rawatan intensif segera.

Ini adalah apa yang disebut komplikasi akut diabetes mellitus - koma, yang, bergantung pada mekanisme pengembangan dan tanda-tanda klinikal, dibahagikan kepada beberapa jenis:

    koma ketoasidotik; koma laktasidemik; koma hiperlikemik hiperosmolar.

Koma ketoasidotik diabetes - sebab dan mekanisme perkembangan, tanda

Komplikasi jenis ini berkembang dengan kekurangan insulin mutlak atau relatif di dalam badan, serta dengan gangguan penggunaan glukosa oleh tisu, yang berkembang pada pesakit diabetes mellitus yang bergantung pada insulin yang teruk..

Keadaan ketoasidotik berkembang secara tidak dijangka, tetapi biasanya ia didahului oleh sejumlah faktor tekanan yang memprovokasi, seperti dos insulin yang dipilih dengan tidak betul, perubahan ubat, pemberhentian pemberian insulin dengan alasan apa pun, pelanggaran berat diet, penyalahgunaan alkohol, pelanggaran teknik pemberian insulin, peningkatan keperluan untuk insulin kerana ciri-ciri keadaan badan (kehamilan, keracunan, pembedahan, jangkitan, dll.).

Perkembangan ketoasidosis disebabkan oleh fakta bahawa apabila terdapat kekurangan insulin dalam tubuh, penembusan glukosa ke dalam sel terganggu, yang pada gilirannya menyebabkan penipisan tenaga tisu, menyumbang kepada disfungsi organ.

Walaupun hiperglikemia kompensasi, yang berkembang kerana peningkatan pengeluaran adrenokortikotropik, hormon pertumbuhan dan hormon lain, serta peningkatan pengeluaran glukosa di hati, kerana kekurangan insulin yang mencukupi, glukosa tidak dapat menembusi penghalang sel.

Sehubungan itu, untuk mengimbangi pemeliharaan homeostasis, tubuh mula menerima tenaga yang hilang melalui pemecahan lemak aktif - lipolisis, dan sebagai hasil proses biokimia ini, badan keton (aseton) terbentuk, yang mana lebih banyak mempunyai kesan menyedihkan pada sistem saraf pusat, akibat ketoasidotik berkembang koma.

Kepekatan badan keton dalam darah pada orang yang sihat berkisar hingga 100 ╬╝mol / L, sementara di dalam air kencing hanya jejak aseton yang dapat dikesan. Sekiranya perjalanan diabetes melangkah ke tahap dekompensasi, sebilangan besar badan keton terbentuk di hati kerana perubahan metabolik (hingga 1000 mmol / l sehari).

Sebilangan besar badan keton tidak dapat diekskresikan oleh otot dan ginjal, jadi pengumpulannya menyebabkan ketoasidosis. Pembentukan lingkaran setan memperburuk keadaan ketika, sebagai akibat dari perkembangan ketoasidosis dalam darah, penurunan tahap insulin imunoreaktif diperhatikan, kekurangan insulin relatif atau mutlak hanya meningkat.

Perkembangan koma ketoasidotik biasanya lambat - dari beberapa hari hingga beberapa minggu. Sekiranya proses itu berkembang dengan latar belakang penyakit berjangkit akut atau mabuk yang teruk, koma diabetes boleh berkembang dalam beberapa jam. Sebagai peraturan, ketoasidosis diabetes secara klinikal melalui tiga peringkat, yang jika tidak ada pembetulan tepat pada masanya mengikuti satu demi satu.

  1. Tahap ketoasidosis sederhana - pesakit mungkin mengadu kelemahan umum, peningkatan keletihan, tinitus, kelesuan, penurunan selera makan, dahaga, mual, sakit perut akut, peningkatan jumlah air kencing. Udara dan air kencing yang dihembus berbau seperti aseton. Peningkatan tahap gula dikesan dalam darah dan air kencing.
  2. Tahap pra -oma atau ketoasidosis dekompensasi - selera makan pada pesakit hilang sama sekali, selain mual, muntah diperhatikan, yang meningkatkan kelemahan umum. Pesakit tidak peduli dengan apa yang berlaku di sekelilingnya, penglihatannya merosot, sesak nafas muncul, sakit di jantung dan perut. Dengan latar belakang kehausan yang tidak dapat dikalahkan, terdapat peningkatan keinginan untuk membuang air kecil, yang dijelaskan oleh pelanggaran keseimbangan elektrolit air dan perkumuhan elektrolit yang berlebihan dari badan - kalium, ion natrium, dll. Kesedaran pesakit dipelihara, serta orientasi dalam ruang dan waktu, tetapi penghambatan diperhatikan ketika berusaha menjawab pertanyaan. Kulit kering, kasar, sejuk. Pipi dengan sedikit pemerah pipi, dan lidah ditutup dengan lapisan coklat, cetakan gigi dapat dilihat di atasnya. Tahap ini boleh berlangsung dari beberapa jam hingga beberapa hari. Sekiranya tidak ada pembetulan tepat pada masanya keadaan ini, kemerosotan tindak balas pesakit dan peralihan proses ke peringkat akhir diperhatikan.
  3. Tahap koma - pesakit benar-benar tidak peduli, boleh tidur nyenyak. Pada pemeriksaan, pernafasan yang dalam dan bising dengan bau aseton yang menyengat di udara yang dihembuskan, penurunan tekanan darah, denyut irama yang kerap diungkapkan. Refleks Tendon secara beransur-ansur memudar. Suhu badan menurun.

Sekiranya anda mengesyaki adanya koma ketoasidotik, pesakit harus segera dimasukkan ke hospital dengan tujuan untuk melakukan kompleks langkah-langkah resusitasi yang diperlukan.

Koma asidosis laktik - mekanisme dan gejala perkembangan

Koma diabetes jenis ini kurang biasa daripada jenis lain, tetapi ia adalah salah satu komplikasi diabetes yang paling serius. Koma jenis ini berkembang akibat reaksi biokimia kompleks - glikolisis anaerob, yang merupakan salah satu kaedah alternatif untuk menjana tenaga, produk baki adalah asid laktik.

Penting! Sekiranya dalam tubuh yang sihat tahap asid laktik berada dalam lingkungan 0,5 - 1,4 mmol / l, maka dengan koma asid laktik angka ini mencapai 2 mmol / l dengan penurunan pH darah di bawah 7,3. Di samping itu, terdapat perubahan keseimbangan laktat-piruvat ke arah peningkatan kepekatan laktat.

Koma asidosis laktik sering berkembang dengan latar belakang kejutan, mabuk, sepsis, kehilangan darah yang meluas, kardiovaskular dan kegagalan buah pinggang. Walaupun hati biasanya dapat memproses lebih dari 3 ribu mmol asid laktik, kerana keadaan hipoksia tisu yang menyertai proses patologi di atas, keupayaan untuk memproses asid laktik menjadi jauh lebih sedikit daripada laktat yang terbentuk.

Sekiranya pesakit diberi penyelesaian intravena yang mengandungi xylitol, sorbitol, fruktosa dan gula lain, ini juga merupakan saat yang memprovokasi untuk perkembangan koma asidosis laktik.

Permulaan koma jenis ini biasanya tiba-tiba, dicirikan oleh tanda-tanda kemurungan kesedaran (apatis, mengantuk, delirium), serta kehilangan selera makan yang cepat, mual, muntah, sakit otot. Setelah diperiksa, kulit pesakit pucat, sejuk. Kesan asid laktik pada sistem kardiovaskular ditunjukkan oleh denyutan nadi yang cepat, penurunan tekanan darah, pelanggaran kegembiraan dan kontraktilitas miokardium, paresis saluran periferal, runtuh.

Pesakit dengan tanda-tanda koma pertama memerlukan rawatan awal di hospital. Diagnosis koma asidosis laktik disahkan berdasarkan data makmal, iaitu, kepekatan asid laktik dan piruvat yang tinggi dalam darah, serta gangguan keseimbangan asid-basa terhadap pengasidan.

Koma hiperosmolar - prasyarat untuk pembangunan, manifestasi klinikal

Hiperosmolar koma biasanya berkembang pada pasien yang menderita diabetes mellitus yang bergantung pada insulin ringan hingga sederhana, sebagai langkah terapi yang mana terapi diet dan ubat-ubatan diambil untuk menurunkan gula darah.

Komplikasi ini sering berlaku pada pesakit tua yang tidak bergerak, dan juga dalam proses patologi seperti luka bakar, hipotermia, penyakit berjangkit ginjal dan saluran kencing, paru-paru, pankreas, infark miokard, dan lain-lain, yang memperburuk proses gangguan peredaran darah..

Perhatian Dengan kepekatan gula yang tinggi dalam darah, terdapat peningkatan perkumuhan air kencing dari tubuh oleh ginjal, akibatnya dehidrasi berkembang, yang seterusnya menyebabkan penebalan darah dan kesulitan dalam pergerakannya melalui saluran kecil. Hasil daripada gangguan peredaran mikro seperti itu adalah kekurangan bekalan darah serebrum.

Perkembangan koma hiperosmolar diperpanjang dari masa ke masa. Tanda-tanda pertama adalah rasa dahaga yang berterusan, peningkatan jumlah air kencing, kelemahan umum. Peningkatan dehidrasi membawa kepada kelesuan dan kesedaran kabur, halusinasi, kejang, paresis lengan dan kaki.

Pada tanda-tanda pertama komplikasi yang akan berlaku, pesakit harus dimasukkan ke hospital dengan tujuan pemulihan metabolisme garam air dengan segera melalui pengenalan penyelesaian infus.

Koma hipoglikemik - sebab, gejala

Komplikasi diabetes mellitus ini terjadi akibat penurunan kadar glukosa darah yang cepat, yang boleh disebabkan oleh berlebihan insulin atau ubat lain yang menurunkan kadar gula, atau aktiviti fizikal yang berlebihan, yang menyebabkan pengambilan glukosa yang tajam. Sekiranya pesakit tidak makan setelah suntikan insulin, ini juga boleh menyebabkan perkembangan hipoglikemia..

Perkembangan koma hipoglikemik selalu mendadak. Kerengsaan koma yang akan datang adalah kegelisahan yang meningkat, gemetar, berkeringat, berkelip-kelipnya "lalat" di depan mata, rasa mati rasa lidah dan bibir, rasa lapar yang tajam. Sekiranya tidak ada pembetulan keadaan pada tahap ini, pesakit mengalami kejang, pergolakan, dan peningkatan tekanan darah. Di masa depan, seseorang dapat melihat kemurungan kesedaran, berpeluh meningkat, pernafasan perlahan dan hilangnya refleks secara beransur-ansur.

Langkah-langkah terapi bertujuan untuk pencegahan dan penghapusan koma pada pesakit diabetes

Rejimen rawatan koma diabetes terdiri daripada beberapa prinsip utama:

  1. penghapusan kekurangan insulin dan normalisasi metabolisme karbohidrat;
  2. pemulihan simpanan cecair terpantas di dalam badan;
  3. pemulihan keseimbangan elektrolit di dalam sel dan dalam media antara sel dan homeostasis asid-asas;
  4. normalisasi tahap glukosa dan simpanannya dalam badan;
  5. pembetulan keadaan patologi dan penyakit yang memprovokasi perkembangan koma diabetes;
  6. langkah-langkah rawatan pemulihan yang bertujuan untuk menjaga fungsi semua organ penting.

Sebilangan langkah di atas harus dimulakan pada tanda pertama koma yang akan datang sebelum dimasukkan ke hospital pesakit. Ini termasuk penghapusan dehidrasi dan normalisasi hemodinamik dengan pemberian larutan natrium klorida isotonik, serta terapi insulin dengan koma ketoasidotik, yang melibatkan pengenalan dos fisiologi insulin yang menekan pemecahan lemak, pembentukan glukosa dengan cara alternatif, pembentukan badan keton.

Pengenalan insulin dalam keadaan ini adalah mungkin dengan dua cara:

  1. 1 Masukkan 20 IU insulin secara intramuskular ke kawasan bahu (otot deltoid), dan selepas setiap jam 5-10 Unit di bawah kawalan tahap glukosa dan badan keton dalam darah dan air kencing. Dengan penurunan kadar gula menjadi 11-13 mmol / l, insulin dilanjutkan secara subkutan. Sekiranya, dalam masa dua jam dari permulaan pemberian insulin intramuskular, tahap glukosa tidak menurun, mereka beralih ke pemberian insulin secara intravena, dan pemberian titisan lebih disarankan, kerana ia juga membolehkan anda memasukkan cecair yang mengembalikan keseimbangan elektrolit..
  2. Setelah pemberian intravena serentak sebanyak 10 unit insulin, infus insulin infus berterusan yang dicairkan dalam garam fisiologi pada dos 0.05-0.1 unit / kg berat pesakit pada kadar 5-10 unit / jam diteruskan. Kadar pengenalan larutan infus ditentukan bergantung pada dinamika perubahan tahap glukosa dalam darah. Optimum dianggap penurunan tahap 4 - 5.5 mmol / j. Sekiranya pada jam pertama pemberian insulin tahap glukosa darah menurun kurang dari 10% dari angka awal, pemberian serentak 10-15 unit insulin harus diulang.

Terlepas dari metode terapi insulin di atas, mana yang digunakan untuk mencegah perkembangan koma, setelah menurunkan kadar glukosa dalam darah menjadi 11-13 mmol / l, garam fisiologi untuk infusi diganti dengan larutan glukosa 5% untuk memulihkan simpanan glikogen dan mencegah keadaan yang ditandai dengan penurunan menurunkan glukosa darah.

Apabila pesakit mula mengambil cairan dan makanan sendiri, dos insulin yang diperlukan diberikan secara pecahan, dan setelah beberapa hari, jika penyebab perkembangan koma diabetes dihilangkan, pesakit diberi dos insulin biasa.

Kelebihan utama dos kecil infusi insulin tidak diragukan lagi adalah tidak adanya pengumpulannya dalam tisu, yang secara signifikan mengurangkan kemungkinan overdosis dalam keadaan pemantauan gula darah secara berterusan.

Petua: Memulihkan kekurangan cecair dan elektrolit adalah langkah penting dalam rejimen rawatan dalam memerangi koma diabetes. Bergantung pada variasi koma, langkah-langkah untuk mengatur keseimbangan asid-basa dapat berbeza secara signifikan dari segi jumlah, komposisi larutan, kadar pentadbiran.

Jadi, sebagai contoh, jika dengan koma ketoasidotik, kerana kekurangan cairan intraselular dan ekstraselular, pesakit kehilangan berat badan hingga 15%, maka dengan koma hiperosmolar, angka ini mencapai 25%. Tidak mustahil untuk memulihkan jumlah cecair dengan cepat tanpa akibat dalam bentuk edema paru dan serebrum, perkembangan kegagalan jantung, oleh itu, skema khusus untuk pemberian cecair telah dikembangkan, yang melibatkan pengenalan liter pertama cecair dalam satu jam, yang berikutnya dalam masa dua jam, dll..

Sekiranya pesakit didaftarkan penurunan tekanan darah yang mendadak di bawah 80 mm Hg memerlukan pemindahan darah awal (plasma), diikuti dengan penyerapan dua liter garam dalam setengah hingga dua jam.

Sekiranya koma hiperosmolar, disarankan untuk memasukkan larutan natrium klorida hipotonik (0.45%), kerana perlu untuk memulihkan kekurangan cecair yang lebih besar dalam jangka waktu yang singkat dan pada masa yang sama mengelakkan komplikasi dalam bentuk edema serebrum. Sebilangan besar larutan, walaupun kurang tepu dengan garam natrium, juga tidak praktikal untuk masuk, kerana ini dapat menimbulkan komplikasi lain - hemolisis intravaskular.

Pemulihan keseimbangan elektrolit juga bergantung pada penghapusan mendesak kekurangan ion kalium, kerana kekurangan kalium memerlukan perkembangan komplikasi serius seperti sekatan jantung, kelumpuhan otot interkostal dengan perkembangan mencekik, atonia saluran gastrointestinal dengan penyumbatan usus.

Perlu diingat bahawa walaupun dengan sedikit kalium, untuk mengimbanginya, perlu mengisi larutan kalium yang berlebihan, kandungan kaliumnya dua kali lebih tinggi daripada kekurangannya, kerana lebih daripada separuh hilang pada hari pertama dengan air kencing.

Keperluan untuk pengenalan kalium mungkin tidak berlaku dengan segera, tetapi setelah beberapa jam dari awal rehidrasi, oleh itu, tahap kalium dalam darah pesakit harus terus diperiksa. Pakar percaya bahawa walaupun dalam tahap kalium normal atau sedikit berkurang dalam darah pesakit yang dimasukkan ke hospital, perlu memasukkan pengenalan kalium klorida bersama dengan permulaan terapi dan terapi insulin untuk memulihkan jumlah cecair, kerana kedua-dua proses tersebut menyumbang kepada perkembangan hipokalemia. Sebilangan kekurangan kalium dapat diatasi melalui makanan yang mengandung kalium (kaldu daging, jus buah).

Sekiranya pembetulan ketoasidosis perubatan yang mencukupi dilakukan, peningkatan pembentukan badan keton berhenti, dan pengeluaran ion hidrokarbon oleh ginjal menggantikan kekurangan asas dan menghilangkan asidosis.

Penting! Tetapi dalam kes di mana pH darah turun di bawah 7.0, dan kepekatan bikarbonat menjadi kurang dari 10 mmol / l, penyuntikan intravena larutan natrium bikarbonat harus dilakukan, dan tidak boleh disuntikkan dalam jet, kerana ini penuh dengan kematian kerana penurunan tajam tahap kalium dalam darah, dan menetes. Cara lain yang menghalang perkembangan hipokalemia adalah pengenalan 13-20 mmol kalium untuk setiap 100 mmol natrium bikarbonat.

Sebagai tambahan, koma diabetes dicirikan oleh penurunan tahap sebatian fosforus organik dan anorganik dalam darah, yang diperburuk oleh pengenalan insulin. Pemulihan cadangan fosforus adalah salah satu langkah mendesak untuk pembetulan koma diabetes, kerana ion fosfor melakukan fungsi penting seperti penggunaan glukosa, penghantaran oksigen ke tisu, dan pembentukan ikatan makroergik.

Sebagai terapi penggantian, pengenalan persiapan kompleks kalium mono- atau bifosfat digunakan, menggabungkan proses menghilangkan kekurangan fosforus dengan terapi kalium. Memulihkan glukosa dalam badan adalah peringkat terakhir dalam rawatan koma diabetes.

Untuk ini, setelah menurunkan kadar gula darah menjadi 11-14 mmol / l, bersama dengan penurunan dos insulin yang diberikan, mereka memulakan infus intravena larutan glukosa 5% pada kadar 500 ml dalam 4-6 jam. Dengan pemberian glukosa dan insulin yang seimbang sepanjang Untuk masa yang lama, anda dapat mengekalkan tahap glukosa yang stabil dalam darah (9-10 mmol / l). Dalam ketoasidosis diabetes, disyorkan untuk mengganti larutan glukosa isotonik dengan larutan Butler, yang mengandungi banyak garam yang diperlukan untuk mengembalikan keseimbangan elektrolit.

Seiring dengan fakta bahawa prinsip pembetulan koma hiperosmolar serupa dengan prinsip koma ketoasidotik, terdapat sejumlah perbezaan, termasuk ketiadaan keperluan untuk larutan alkali, peningkatan jumlah cairan intravena yang disuntikkan. Di samping itu, pengenalan penyelesaian mesti disertakan dengan pemantauan berterusan terhadap tekanan vena.

Oleh kerana kepekaan terhadap insulin dengan koma hiperosomolar melebihi koma ketoasidotik, jumlah insulin yang diberikan kepada pesakit akan kurang. Walaupun perkembangan dan pelaksanaan rejimen rawatan optimum untuk koma hiperosomolar, jumlah kematian cukup tinggi (20-60%), jadi prognosis dalam kes ini lebih buruk daripada dengan ketoasidosis.

Penghapusan asidosis laktik hanya mungkin apabila mendiagnosis keadaan pada peringkat awal dan menghilangkan sebab-sebab yang menyumbang kepada perkembangannya. Jadi dengan koma asidosis laktik jenis A, yang berkembang akibat hipoksia tisu akibat kejutan, anemia, kegagalan ventrikel kiri, terapi oksigen adalah keutamaan pertama, dan jumlah cecair yang beredar dipulihkan dengan menyuntikkan elektrolit, larutan koloid, komponen plasma dan darah.

Untuk memperluas dinding tempat tidur vaskular, pesakit diresepkan isadrine, euspiran dan vasodilator lain. Penggunaan vasokonstriktor tidak diingini, kerana boleh menyebabkan peningkatan asidosis laktik dan menyebabkan keadaan pesakit bertambah buruk..

Sekiranya asidosis laktik jenis B, yang, bersama dengan diabetes mellitus, menyebabkan kegagalan buah pinggang atau hati, penyalahgunaan alkohol dan gangguan kongenital metabolisme karbohidrat, langkah-langkah pembetulan harus ditujukan untuk menghilangkan penyebab keadaan patologi, yang mana pemberian larutan natrium bikarbonat yang berpanjangan di bawah pengawasan ECG dilakukan, petunjuk tekanan vena pusat, kalium, kalsium dan gas darah.

Awas Sekiranya koma asidosis laktik berkembang dengan latar belakang kegagalan kardiovaskular atau infark miokard, di mana penggunaan larutan natrium bikarbonat dikontraindikasikan, trisamin atau triolamin digunakan untuk pembetulan, yang membantu meningkatkan rizab darah alkali akibat penurunan kepekatan ion hidrogen.

Kadar kematian untuk koma asidosis laktik adalah yang tertinggi (70-80%), oleh itu, diagnosis diabetes mellitus tepat pada masanya adalah penting, menunjukkan pelaksanaan langkah-langkah terapi yang memberikan pampasan yang stabil untuk metabolisme karbohidrat.

Beberapa Perkataan Tentang Koma Diabetes

Komplikasi penyakit gula yang paling berbahaya adalah koma diabetes. Diterjemahkan ke dalam bahasa Rusia, perkataan "koma" bermaksud tidur nyenyak. Tetapi ia berbeza dengan tidur nyenyak karena seseorang tidak dapat terbangun oleh cahaya, atau oleh suara, atau dengan tindakan mekanikal.

Koma diabetes selalu berlaku dengan latar belakang peningkatan gula darah yang mendadak. Tetapi sebab utama berlakunya komplikasi ini bukanlah hiperglikemia, tetapi keracunan badan yang teruk, dan pertama sekali, sistem saraf pusat, pengumpulan produk lemak yang tidak lengkap dalam darah secara berlebihan. Produk pemecahan ini, yang disebut badan keyunovye, menyebabkan pembebasan aseton dalam air kencing dan melalui paru-paru dengan udara yang dihembus.

Koma diabetes didahului oleh keadaan pramatang. Ia dicirikan oleh peningkatan kelemahan umum, kekurangan selera makan, mual, muntah, sakit kepala dan mengantuk. Nafas yang dihembus berbau aseton (menyerupai bau epal yang direndam atau inti pir). Kerana kelemahan otot dan kekeringan selaput lendir, ucapan seseorang lambat, kabur.

Pesakit berjalan dengan sukar, kesedaran terpelihara. Sekiranya langkah-langkah rawatan tidak diambil tepat pada waktunya, keadaan terus memburuk, dan koma diabetes berkembang. Terdapat pelanggaran pergerakan, pernafasan menjadi dalam dan bising (pernafasan Kussmaul). Di udara sakit yang dihembus - bau aseton yang tajam. Semasa memeriksa pesakit, kulit kering dan membran mukus, wajah kelabu.

Nada bola mata diturunkan, nadi kerap, tekanan darah dijaga pada angka terendah. Mual meningkat, muntah muncul. Gula darah biasanya 350 mg%, glycosuia. Tahap badan keton dalam darah boleh mencapai 100 mg%. Sebilangan pesakit mengalami sakit yang tajam di bahagian bawah abdomen, tekanan perut terasa tegang, sakit ketika ditekan. Kesedaran pada tahap awal koma diabetes dipelihara, tetapi seseorang sukar menjawab soalan. Dengan perkembangan ketosis, kehilangan kesedaran berlaku.

Koma diabetes adalah komplikasi diabetes yang serius, tetapi pada masa ini agak jarang berlaku, kerana tahap budaya orang telah berkembang dengan banyaknya, yang mempunyai peluang luas untuk mendapatkan nasihat dan bantuan perubatan untuk alasan apa pun yang berkaitan dengan kesihatan yang buruk, yang melindungi terhadap komplikasi.

Langkah-langkah yang aktif dan bertenaga tepat pada masanya untuk mengeluarkan pesakit dari keadaan pramatang atau koma, sebagai peraturan, berakhir dengan selamat. Bantuan perubatan harus segera diberikan. Hasil yang baik dari koma diabetes bergantung pada tempoh yang telah berlalu dari saat pesakit jatuh ke dalam keadaan tidak sedarkan diri hingga saat bantuan akan diberikan.

Lebih cepat langkah diambil untuk menghilangkan koma, hasilnya lebih baik. Penjagaan perubatan harus diberikan selewat-lewatnya 6-8 jam pertama selepas permulaan koma diabetes. Rawatan untuk koma diabetes hanya boleh dilakukan di rumah sakit. Percubaan untuk merawat pesakit di rumah mungkin tidak berjaya.

Petua! Ingat bahawa tidak setiap koma menghidap diabetes. Sekiranya terdapat penyakit bersamaan, pesakit diabetes mellitus mungkin mengalami koma yang berasal dari diabetes bukan (koma uremik) dan hubungan dengan penyakit buah pinggang, pendarahan serebrum (aioplectic), dll. rawatan perubatan yang berkelayakan.

Ubat utama yang digunakan oleh ubat rasmi untuk memerangi koma diabetes adalah insulin. Ia diberikan bukan sahaja secara subkutan atau intramuskular, tetapi untuk kesan yang paling cepat dan secara intravena. Untuk mengelakkan keadaan hipoglikemik kerana penggunaan insulin I yang besar, saya menggunakan infus intravena larutan glukosa 40% untuk memperbaiki proses metabolik dan menghilangkan kekurangan kardiovaskular.

Larutan natrium klorida 10% dan garam fisiologi juga diberikan dan produk jantung (kapur barus, kafein, dll.) Digunakan. Semasa memberi rawatan perubatan kepada pesakit dalam keadaan koma, anda perlu lebih responsif. Bantuan tersebut harus dilakukan di bawah pengawasan ujian makmal (penentuan gula darah, ujian air kencing untuk badan gula dan keton).

Dengan syarat ini, penjagaan yang berhati-hati dapat menyelamatkan nyawa dalam keadaan koma. Kaedah rawatan moden bertujuan untuk menurunkan gula darah ke tahap normal.